PR BLOGGER: SEKOLAH DASAR


… Pekerjaan Rumah… pekerjaan yang dikerjakan di rumah, misal nyapu, ngepel, beres-beres rumah, masak, nyuci, setrika, de el el. Hihihi. Kalau itu mah pekerjaan rumah tangga.

Iya nih, sudah sebulan lebih dapet PR warisan, PR berantai, PR estafet. Dan saya mendapat mandat mengerjakan PR ini dari saudara seperguruan saya Evan P. Ramdan (sudah tak benerin nih namanya, tak lengkapin, ntar diprotes lagi)

Untungnya telat ngerjain PR tidak menyebabkan nilai saya D atau E, masih diberi kesempatan ternyata. Jadi terharu T_T. Tengkyu akh Evan. Setelah melalui tagihan-tagihan via sms dan via FB, akhirnya saya berusaha mengerjakan PR ini. Hiks. Semoga gak remidi.

Cerita waktu eS De:

Tahun 1995-2001

Saya sudah masuk SD sejak taun 1993 sebenarnya. Tapi baru diitung mulai taun 1995. Kok bisa? Iya lah. Kalau taun 1993 itu saya ikut masuk SD karena kakak saya yang mulai sekolah, jadinya pas ndaftar atau pas orang tua njemput kakak, saya sering ikutan. Kan sama aja masuk SD. Hihihi.

Umur saya dan kakak saya hanya terpaut 16 bulan, tapi pas sekolah diberi jarak 2 tahun. Akhirnya saya masuk SD di taun 1995 atau dalam usia 6 taun 7 bulan.

Guru Favorit:

Bu Suci, guru kelas 1. Beliau sabar banget. Ngajarin membaca, menulis. Apalagi ngajar kelas 1 yang waktu itu kebanyakan masih suka lari-lari, rame sendiri dan pada susah belajar membaca en menulis. Apalagi saya selalu rangking 1. Jadi tambah suka sama bu Suci, hiyaaa. Apalagi kan saya les di tempat beliau. Pernah waktu les sendirian, teman-teman yang lain pada gak masuk, eh, pas pulang les, tas saya beliau isi dengan aneka macam buah-buahan. Mangga, jambu air, delima. Walhasil saya pulang dengan ransel penuh buah. Padahal waktu itu saya masih imut-imut. Bayangin saya waktu kecil bawa ransel gedhe, berat bawanya.

Guru Killer:

Bu Suci juga. Lho? Iya. Saya pernah dimarahin habis-habisan oleh beliau. Dan saya merasa sebagai anak kecil yang sangat berdosa banget. Gara-garanya siang itu saya lagi males les, trus diajakin teman main kerumahnya. Ya udah, akhirnya saya berangkat dari rumah. Pamitnya ke ibu sih mau les. Tapi nyatanya maen ke rumah temen. Sore-nya pas ibu njemput di tempat Bu Suci ternyata saya gak ada. Ibu pusing nyariin saya. Dan saya ditemukan sedang main di rumah teman saya. Disamperin ibu dimarahin. Besok paginya pas di kelas, pagi-pagi Bu Suci bawa gunting di tangan kanan-nya sambil berkata “Mega mana? Sini tak sunat saja, gak berangkat les, main aja, bikin orang tuanya khawatir.” Hiks. Saya kan perempuan Bu, masa’ mau disunat sih. Gak nyangka beliau bisa marah kayak gitu. Saya cuma diem aja. Pasang wajah lugu dan melas. Ratapan anak kecil.

Teman bolos:

Berhubung saya adalah anak perempuan. Selalu juara kelas, kokoh dan tak tertandingi (emangnya semen gresik), so, saya gak pernah bolos sekolah. Anak baik kan. Tapi kalau teman yang membuat saya bolos pas les (baca cerita di atas) namanya Vita. Maaf ya Vita, namamu tak jelang. Kalau sekarang Vita udah menikah. Sedangkan saya belum (lho?).

Teman berantem:

Berantem? Enggak kali. Mungkin lebih tepatnya saingan. Musuh bebuyutan. Cowok gundul. Namanya Rizky. Biasa dipanggil Bojong. Bukan Hwarang Bo Jong di The Great Queen Soen Deok lho ya. Dia selalu berada di rangking 2. Selalu membayang-bayangi saya. Dan gaswatnya dia tuh buandelnya masyaallah. Gara-gara benci sama saya mungkin. Tas saya pernah di sembunyiin di balik lemari kelas. Trus nilai ulangan umum saya yang dapet nilai 10 dicorat-coret pakai pulpen. Karena saya cuma anak perempuan saya bisanya mewek. Waktu itu wali kelas saya Pak Wasis sampai bingung men tipe-x hasil ulangan umum saya yang dicorat-coret Rizky. Maklum kedua orang tua saya suka-nya protes ke sekolah kalau ada apa-apa sama anak-anaknya. Jadinya pak Wasis gak mau kalau tiba-tiba orang tua saya datang nyamperin beliau. Hihihi.

Jajanan makanan/ minuman favorit:

Jajanan waktu SD dan sampai sekarang saya masih suka adalah cilok atau dalam kata lain salome. Hehe. Terbuat dari tepung kanji, di bentuk bulet, dikukus. Ditusuk pakai bambu. Trus dikasih saos atau kecap. Biasanya ada juga tahu yang diisi adonan tepung kanji tadi. Kalau cilok ukuran besar biasanya dalemnya diisi irisan telur, atau kadang ada juga yang bilang diisi daging bekicot.

Waktu itu penjual cilok favorit adalah Lik Joko. Jualannya di gerbang selatan sekolah saya. Atau yang sampai sekarang masih bertahan jualan cilok. Pakai sepeda onthel dan gerobak biru-nya yang dari dulu gak berubah adalah Lik Min.

Trus permen favorit saya waktu kelas 6 SD adalah permen kaki. Alias Hot-Hot Pop. Yang bisa bikin lidah kita berwarna merah. Wah saya sering banget ngantongin hot-hot pop dalam jumlah banyak. Kalau udah gitu ngerasa jadi anak yang keren.

Minuman favorit:

Hemm, nothing spesial. Biasanya beli es lilin di kantin sekolah. Es lilin mah akaaaaang, kelapa muda….. hiyaaaaa.

Sepatu Favorit:

Kalau waktu kelas 1 sepatu Ricker, kelas 2-3 pro ATT. Masih inget merek itu gak, hihihi. Terus kelas 4 kalau gak salah sepatu saya Loggo. Kelas 5 SD pakai sepatu yang mereknya gak terkenal, lupa. Trus kalau kelas 6 sepatu saya Homyped. Jiaaaa. Masih inget aja.

Tas Favorit:

Hemmm. Apa ya. Lupa apa. Yang jelas waktu SD suka gonta-ganti tas. Dari kecil saya lebih suka tas ransel daripada tas selempang. Kalau waktu SD suka-nya ransel yang warna-warni dan gambar kartun. Paling inget waktu kelas 5 apa ya. Punya tas cangklong belakang. Bukan ransel. Bentuknya koper mini. Segiempat gitu, warnanya merah dan kuning, gambarnya Winnie The Pooh.

Lainnya…

• Sejak SD saya suka banget Westlife. Bayangin aja pas kelas 6 saya suka ngumpulin duit buat beli poster dan foto-nya Westlife. Walhasil kamar saya penuh poster Westlife. Gak Cuma itu aja, saya pun nyatetin lirik-lirik lagunya Westlife. Jadi jangan heran kalau Mega kecil udah hafal banget “Fool Again, I Have a Dream, My Love dan lain-lain. Diantara personilnya Westlife saya paling suka Mark. Karena suaranya yang “mengguncang”. Hihihi. Selain Westlife, ada juga beberapa poster crayon Shinchan dan Telletubbies.

• Kalau pas upacara bendera saya dan 2 teman saya, Neni dan Sri Pur jadi petugas pengibar bendera. Saya termasuk jangkung waktu SD, jadinya kepilih jadi pengibar bendera. Saya bagian yang tengah. Pembawa bendera. Seneng banget. Kalau senin pakai baju putih-putih, trus pakai peci, dan di bagian kanan peci ada pin garuda yang mengkilat. Keren banget dah.

Mungkin itu aja kali ya tentang dunia SD saya. Untuk yang lain masih inget beberapa juga sih, tapi perlu ada pula yang di skip-skip-skip.

Akhirnya selesai juga ini PR. Semoga yang ngasih PR gak komentar macem-macem. Masih banyak proyek yang lain dari akh Evan ni. Heu, heu, heu.

Solo, 14 November 2011

1: 47 pm

6 Tanggapan

  1. Buk Mega.. Bukan Balada Pendadaran tapi “Badala Pendadaran”…he

    kan kaget.. ya bgus masih menginagt betul kecilnya,

  2. Bu Mega,, tolong nama Evan P. Rmadan nya di link atau di taut ke blog saya ya,

Kesanmu

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: